Saturday, December 24, 2011

Jejak Langkah....

Ada yang tau ini gedung apa?

Yup! Ini gedung Pusdiklat BRI yang letaknya di Jalan HR. Harsono Ragunan Jaksel. 

Kalau sebelumnya saya mereview tentang awal perjuangan masuk BRI disini,  kali ini saya ingin sedikit mengulas cerita tentang jejak langkah saya mengenal tempat ini.

Sekitar 3 tahun lalu, tepatnya 23 Desember 2008 pertama kali saya menjejakkan kaki di gedung tersebut. Saya ingat benar pertama kali saya datang ke tempat ini. 


Anak cupu yang tidak pernah sendirian ke Jakarta, dan tidak tau juga mau ikut tes apa. Hahaha.... Ini serius, saya tidak main-main. Karena dulu setelah 3 tahun 10 bulan saya lulus dengan gelar S.P, saya tidak pernah berniat kerja di dunia perbankan.

Sejak kecil saya selalu punya impian untuk bergelut di dunia pertanian. Tetapi mimpi itu pupus seiring berjalannya waktu, karena setelah lulus kuliah saya sadari ternyata sulit mendapatkan pekerjaan di dunia pertanian itu sendiri. Selalu dari syarat yang ada diutamakan laki-laki. 

Akhirnya sembari mencari pekerjaan, saya menjadi asisten dosen di D3 IPB selama satu semester dan merangkap asisten Laboratorium Kultur Jaringan IPB Dramaga. Dan big thanks untuk Dosen saya Ibu Diny Dinarty yang memberikan dua kesempatan tersebut kepada saya.

Di sela-sela menjadi asdos tersebut, tak berhenti juga saya mencari pekerjaan. Yang awalnya hanya mencari di dunia pertanian, akhirnya semua lowongan pekerjaan saya apply yang penting syaratnya adalah : semua jurusan. Maka waktu ada jobfair di IPB bulan Oktober 2008 saya masuk-masukin deh semua lowongan. Mulai dari PT. Samudera Indonesia, Sampoerna, Call Center ANZ, Front liner Muamalat, ODP Bukopin, ODP BNI sampai dengan PPS BRI.

Karena saya yang sangat kuper, ga pernah kemana-mana. Ke Jkt selalu bareng teman. Jadilah saya ga tau daerah Jakarta itu seperti apa. Sehingga waktu tes ANZ di bulan puasa, saya di antar mama kesana. Waktu itu ANZ masih ada di GKBI, jadi saya lewat ke BRI I & II cuma saat itu gak tau kalo itu gedung BRI. :) singkat cerita saya di terima di ANZ, tapi ga jadi saya ambil karena salary yang di tawarkan sangat kecil dan tidak ada tunjangan apapun. 

Lalu, tes ODP Bukopin. Ini juga saya di temanin mama. Hahaha... Saat-saat itu berasa banget deh jadi anak mami-nya. Ketika orang-orang berangkat sendiri, saya di temenin mama. Memang kasian juga jadi harus nemenin saya. Waktu itu tesnya dari pagi sampe malem, cuma saya gugur sampe tahap mau wawancara user.

Kalau tes frontliner Muamalat, interview di Bogor tapi tes-nya disuruh ke Jkt. Waktu itu dijelaskan bahwa ini adalah outsourcing. Saya nggak ngerti outsourcing itu apa, tapi alhamdulillah di jelaskan oleh orang Muamalat-nya. Dan di hari saya mendapatkan panggilan ke Jkt, saya menolak datang. Karena setelah saya pertimbangkan, kayaknya ga bagus jadi outsourcing.

Kalau tes ODP BNI saya sudah ga di anter mama lagi. Tapi orang tua saya minta Reza yang nemenin. Hehehe... Tetep aja orang tua saya tidak mau membiarkan saya berangkat sendiri ke Jkt. Alhamdulillah ternyata saya lolos untuk ke tahapan berikut. Cuma saat tahap Focus Grup Discussion, Reza gak bisa antar lagi. Jadi deh pergi sendirian naik kereta. Hiks...hiks...hiks... tapi untungnya karena tesnya sampe malem, Reza rela jemput saya di stasiun Bogor dan anter sampe ke terminal Baranangsiang. Baru deh di tol Cibinong di jemput papa.

Oia, ada yang kelewat juga. Di sela-sela apply sana-apply sini dan di masa kegalauan jadi pengangguran, sempat ada bukaan untuk jadi dosen di D3 IPB. Waktu itu ramai banget yang apply. Nah karena mulai putus asa ga dapet-dapet kerja dan di sisi lain mulai menikmati ngajar jadi asdos, dengan semangat membara saya juga ikutan apply. Tapiiiii......... di saat teman-teman yang lain dapat panggilan tes, kenapa cuma saya yang nggak di panggil. Karena saya dan teman yang lain penasaran, kami telplah panitia tes untuk menanyakan kenapa saya gak di panggil. Eh katanya form lamaran saya nggak pernah di terima. Whaaattttt? Hufffffttttt.... Mungkin memang jalan saya yang udah seperti itu. Hiks...

Sampe akhirnya saya dapet panggilan untuk ikut tes Intelegensia PPS BRI di Ragunan tgl 23 Desember 2008. Waktu itu saya nggak ngerti apa itu PPS, yang katanya mirip dengan ODP-nya Bank lain.

Pertama kali tes ini, saya tidak di antar siapa-siapa. Dan orang rumah juga nggak ada yang tau pasti tentang letak lokasi pusdiklat ini. Jadi hanya berbekal informasi seadanya saya berangkat sendiri. Ternyata sampe di terminal Kp. Rambutan, rute yang diperkirakan untuk ke Pusdiklat BRI itu nggak ada. Jadi nggak ada bus yang langsung kesana.

Berbekal dengan nanya di terminal, dan sedikit ketidak percayaan sama orang-orang disana. Saya nekad naik kopaja no 509 lalu turun di Trakindo. Trus nyebrang ke arah sebaliknya dan nyari kopaja lagi ke arah ragunan. Akhirnya sampe deh. Dan untungnya masih bisa pulang selamat ke rumah. Hehehe....

Tes kedua adalah interview SDM, kalau gak salah di akhir Januari 2009. Jauh banget kan jedanya? Ada cerita yang nggak pernah saya bisa lupa hari itu. Berangkat dari rumah saya bisa dengan mulus sampe ke Pusdiklat. Tapi memang dasarnya saya pelupa, tiba-tiba saya amnesia cara jalan pulang. Kok bisa? Saya juga heran dengan salah satu penyakit saya ini, saya bisa kehilangan memory singkat saya tiba-tiba. Jadi saya nggak heran kalau tiba-tiba suka lupa mau ngapain. Hahaha....

Karena bingung caranya pulang, saya tanya ke Pak Satpam di Pusdik. Saya tanya gimana caranya saya bisa sampe ke terminal Kp. Rambutan. Eh si bapak itu malah bilang dari sana gak ada mobil yang ke arah Rambutan. Padahal saya bilang, tadi pagi saya dari Rambutan, tapi saya lupa jalannya. Pasti si bapak itu nyangkain ini orang aneh bener bisa lupa arah pulang. Hahaha....

Akhirnya saya nekad pulang dan nyoba inget-inget gimana tadi pagi saya sampe kesini. Nah di sebrang pusdik, ada angkot dan kopaja-kopaja yang lewat. Yang saya inget, dari terminal Kp. Rambutan saya naik kopaja 2x tapi nomornya berapa & turun dimana saya lupa. Lalu di depan saya lewatlah kopaja no 602 dan tiba-tiba saya tanya ke kernetnya, "Bang lewat Komdak ga?" 

Nggak tau darimana, tiba-tiba muncul kata-kata Komdak di kepala saya. Naiklah saya di kopaja itu. Setelah jauh banget dan akhirnya kena macet di daerah antah berantah yang nggak saya tau, saya sadar kalau saya nyasar. 

Ternyata saat itu saya ada di daerah Mampang. Dengan bingung dan linglung, saya duduk aja dan sesekali celingukan di dalam bus. Mau nanya, bingung juga nanya apa dan ke siapa. Akhirnya nanya sama mbak-mbak berjilbab dan cerita kalau saya nyasar. Ternyata harusnya tadi saya nanya-nya Trakindo bukan Komdak. Setelah sampe di Komdak, saya langsung nanya orang lagi untuk nyari bus ke arah Cibinong. Untung disana ada bus langsung ke Cibinong. Haduhhhh....yang harusnya sampe ke rumah satu jam, jadi nyaris 3 jam lebih karena saya nyasar dan bermacet ria di Mampang.

Tes ketiga setelah itu di bulan Maret, yaitu Psikotest dan interview psikolog. Alhamdulillah gak pake nyasar lagi. Hehe... Kapok.... Tes ke-empat di bulan April, tes Bahasa Inggris. Lalu bulan Mei saya dipanggil lagi untuk interview SDM. Interviewer-nya ada 3 orang, Pak Ugie Nugroho (Kadiv Diklat), Pak Ari (Kabag MSDM) dan satu lagi saya lupa. Alhamdulillah ketika habis interview, saat saya nunggu bus Jur Cibinong di Terminal Kp. Rambutan saya dapat telp untuk ikut tes kesehatan.

Tes kesehatan ini dilangsungkan di Klinik Pramita Utama di daerah Buncit. Harus sampe jam 7 pagi. Karena gak tau itu dimana, dan kata sodara posisinya deket hotel Maharani/Maharaja di Mampang, jadilah naik taxi dari Kp. Rambutan. Eh ternyata entah bener atau nggak, supir taxi bilang nggak tau itu dimana. Jadilah sama-sama nyari. Dan ya ampuuuuun, ternyata di sana itu daerah macet parah.

Saat sampe di pasar mampang, tersadar juga kalau kita nyasar. Akhirnya nanya-nanya lah sama orang-orang disana. Dan katanya kita udah kelewat jauh, karena posisinya ada di sebelah kanan. Akhirnya kita putar balik arah, cuma untuk mutar harus nyari jalan memutar dulu. Telat deh baru sampe jam 7.30an....

Di klinik inilah saya pertama kenal dengan rekan saya Frita Nur (PPS 11). Nasibnya nyaris sama dengan saya, bedanya dia telat karena ban motor ayahnya pecah. Untung kita masih bisa diterima untuk tes kesehatan. 

Alhamdulillah kami berdua sama-sama lulus untuk program PPS BRI. Cuma pisah angkatan dan batch. Saya masuk di batch 25 Mei 2009, PPS angkatan 10, sedangkan Frita di batch 8 Juni 2009, PPS angkatan 11.

dan kisah kami dilanjutkan saat itu.... :)

43 comments:

  1. maaf saya ingin bertanya, apakah tes pertama di PPS BRI itu di gabungkan dengan test toefl? atau hanya test intelegensi saja.

    saya dari bogor IPB, yang akan mengikuti test pertama PPS BRI :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau pada saat saya tes dulu (tahun 2010) tes-nya itu terdiri dari beberapa tahap, yaitu:
      1. Tes intelegensia
      2. Interview
      3. Psikotest
      4. Interview psikolog
      5. Tes bahasa inggris
      6. Interview dari MSDM dan Pusdiklat BRI
      7. Tes kesehatan
      yang kesemuanya ini ada jeda waktu sekitar 2 minggu sampai 1 bulan. Kalau yg sekarang saya agak kurang tau, kalau tidak salah tes keseluruhannya hanya sekitar 1 bulan.
      mungkin info itu yg bisa saya berikan.
      Semoga berhasil ya...

      Delete
  2. maaf mau tanya disekitar pusdiklat bri ada hotel g?
    soalnya belum pernah kesana, mau ttd kontrak bingung mau nginep dimana, mksh sebelumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo hotel tidak ada, tapi kalo kos2an yg harian setau saya ada di sekitar pusdik. Kalo hotel banyak di daerah mampang/buncit, misalnya : hotel maharani, amaris, puri casablanca, dsb. Nanti dari mampang bisa naik taxi, busway, atau bus tanggung yang jurusan ke ragunan.

      Delete
    2. oh yg kos2an harian ada ya mbak, bisa lebih deket tuh, terimakasih banyak ya mbak infonya, salam kenal jg :D

      Delete
    3. Iya, ada... karena dulu saya pernah antar teman yang mencari kos2an untuk ibunya yang jenguk ke asrama. Tapi ya gitu, resikonya kos2an penuh di bulan2 tertentu. Kalau seperti itu terpaksa harus cari hotel.

      sama2, yosefh...
      salam kenal juga ya...

      Delete
    4. oh iya mbk lupa, yg kos2an harian itu tepatnya d mananya gedung BRI mbk? mksh......

      Delete
    5. Di sekitar sebrang pusdik itu ada jalan (gang) masuk, nah arah jalan masuk itu sudah kompleks penduduk. Disana setau saya byk kos2an di daerah tsb.
      Kalau sepanjang jalan menuju ragunan mmg tdk ada kos2an krn gedung2 tempat pelatihan berbagai departemen.

      Delete
  3. siap, hehehe, jd lebih jelas harus cr kemana, mksh banyak y kak infonya, maaf ya kalo kebanyakan tanya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip... sama2...
      Santai aja, gpp kok... kan saling bantu selama masih bisa.
      Sampai ketemu di BRI yah, skrg saya sih masih di helpdesk-divisi layanan, tp insyaAllah bentar lagi mutasi (pede, pdhl gak ditanya...hahaha...)

      Delete
    2. iya mbak sampai ketemu :D. berarti msh di ragunan ya mbak, :D mutasi pindah kmana mbak?

      Delete
    3. Skrg gak di pusdik, tapi ngantor di KP BRI yang ada di sudirman.
      InsyaAllah mgkn bulan depan udah ga di Divisi Layanan, blm tau mutasi kemana juga sih.. mohon doanya aja yah... Kan kalo BRI kudu siap pindah kapanpun dan kemanapun :)

      Delete
  4. iya mbak smoga pindah kantor yg deket rumah :D hehehehehe, btw aq jg SP lho mbak tapi dr UNS Solo, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin....
      Wah, makin banyak nih SP nyasar ke bank, pada mau budidaya bunga bank yah :p

      Delete
  5. lha perkebunan tahun ini sepi2 aja mbak, jd ke bank aja deh :P
    kenal sama hamdan sutoni g mbak, kayaknya jg d BRI sudirman, kakak tingkat ane, tp dr kmrn2 d hubungi susah,
    H-7 menuju ttd SPK nih mbak :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sejak saya lulus baru jafi SP, perkebunan mmg biasanya ga ramai deh.. makanya SP pada lari ke bank. *curcol*

      Hamdan sutoni siapa ya? Hehe...gak kenal. Soalnya di sudirman itu ada sekitar 30 divisi lho, jadi antar lantai aja belum tentu kenal. PPS itu di sudirman udah kayak kacang, buanyaaaak jumlahnya.

      Selamat bergabung di BRI yaa...

      Delete
  6. iya mbak, terimaksh banyak, sekarang saya baru OKP hehehehe ragunan - sudirman, kos di benhil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya kos di benhil, tho..
      Dipuas2in selama masih di jkt ya, sudah siap ditempatkan dimana saja dan kapan saja kan? Hehe...

      Delete
  7. Replies
    1. Sekarang sy udah ga di divisi layanan lagi, per tgl 29 oktober kemarin sy mutasi ke cabang cimahi-Bandung.. Termasuk ke dalam rombongan yang turun gunung dari kantor pusat. Hehehe....

      Delete
  8. Duh, komen terakhir barusan ada yang ke delete gara2 salah pencet. mau pencet reply yang ke pencet malah delete... gak bisa di undo ternyata...
    Komennya juga belum terbaca semua.
    Maaf yaaa....

    ReplyDelete
  9. mbk tes bahasa inggris di pps, skor minimalnya berapa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh,, maaf ya... saya lupa skor minimalnya dulu berapa. Soalnya udah lama banget kan.
      Kayaknya sih standarnya gak jauh berbeda dengan bank-bank lain deh.

      Delete
  10. Assalamualaikum wrwb
    Salam Kenal Mba Yayu Lalita. Semoga Sukses dan Lancar ya di PPS BRI. Mau Share ne Mba. Sebetulnya pengalaman Pahit Ne Mba. Kemarin Saya Gagal di Test TOEFLnya Mba. Padahal Saya Sangat Ingin Kerja di BRI. Bukan Karna Fasilitas dan Gaji Tapi Karna Kekeluargaan Antar PPS BRI seperti Mba Senang Berbagi. Mungkin Mba Punya Saran Test TOEFL nya Harus Gemana. Atau Punya Soal2 Gemana. Sedih Sekali Kalau Lihat Kegagalan Saya Mba. Termasuk Kesasar dan Kehujanan Serta Macet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam, wr.wb.,
      Salam kenal juga ritzka,, :)
      Hmm, sayang yah... Tapi sekali gagal, bukan berarti kamu patah semangat yah.. InsyaAllah kalo kamu coba lagi, siapa tau berjodoh dengan BRI.
      Saran? Apa yah, mungkin kamu bisa kursus TOEFL atau kalo nggak kamu pelajari buku2 toefl yg bisa di beli di toko buku. Kalo saya dulu, saya baca komik2 yg bahasa inggris, karena saya itu malas baca majalah/koran/berita dengan bahasa inggris. Jadi saya akali dengan baca komik. Tapi sebenernya lebih bagus baca koran/berita/majalah bahasa inggris, karena gramarnya pasti benar.
      Semangat ya ritzka... Semoga kita bisa ketemu jadi keluarga BRI...
      Terimakasih juga untuk doa2nya... aamiin...

      Delete
    2. Wa"alaikum salam wrwb. Alhamdulillah akhirnya Mba Yayu Balas juga tulisan saya di Web Mba. Berhari2 saya terus memantau tulisan Mba. hehehehehe. kalau kursus, wah kayanya nda dech Mba, masalahnya lumayan Mahal biayanya. padahal impian saya di BRI sangat besar Mba. bahkan saya sudah membuat ide kreatif dan inovasi program BRI demi kemajuan bisnis BRI. salah satunya kemarin sudah di terapkan di BRI. tapi apa boleh buat saya gagal di test kemarin. walaupun effect nya masih ada sampai sekarang. ya kalau mba yayu masih ada sisa2 pelajaran tentang toefl atau triksnya boleh saya pinjam dulu, hehehehehehe. semangat ya Mba untuk impian di BRI nya. succes always

      Delete
    3. Hehe.... maaf ya ritzka, kemaren itu sempat off dari ngeblog sekitar 1 minggu lebih. Jadi baru balas kemaren ini.
      Wah, kamu bener2 serius yah pengen jd keluarga BRI. Jadi merasa bangga saya... Kalau gitu terus di usahakan ya untuk tes bri lagi, yang paling penting jangan mudah putus asa. Sekali gagal ya harus nyoba lagi.
      Nah itu, karna saya malas jadi dulu juga ga kursus TOEFL atau beli bukunya. Saya baca komik2 yang bahasa inggris.
      Kalau saran saya, coba ritzka baca komik/berita/majalah bahasa inggris. Download aja komik2 bahasa inggris atau browsing berita2 yang pakai bhs inggris. Pasti banyak manfaatnya juga.
      Aamiin... makasih ya untuk doanya... ritzka juga sukses yaa, saya tunggu bergabung di bri. Kalo udah masuk bri tinggal cari yayu alitalia... hehe

      Delete
    4. Assalamualaikum wrwb
      Selamat Malam MbA Yayu, Alhamdulillah saya di berikan kesempatan yang ke dua Sama Allah SWT untuk test lagi walaupun masih down dengan kemarin dan masih aga takut di TOEFL tapi saya tetap semangat. tolong doa ya Mba. kalau bisa saran di test dan TOEFL nya.

      Delete
    5. Wah, kamu bener2 serius yah pengen jd keluarga BRI. Jadi merasa bangga saya... Kalau gitu terus di usahakan ya untuk tes bri lagi, yang paling penting jangan mudah putus asa. Sekali gagal ya harus nyoba lagi. Ya Mba Terima Kasih suportx. masalahnya saya ingin kerja di BRI karena ikhlas dan dari hati ingin memajukan bisnis dan kemajuan BRI. bahkan sebelum saya diterima dan sambil2 menunggu pengumuman test BRI. saya membuat catatan dan perencanaan saya selama di BRI dari mulai ide produk kreatif dan program bisnis BRI. saya tetap optimis BRI bisa menyalip tetangga sebelah dari segi asset dan juga laba. seandainya KADIV BRI atau pejabat BRI tau ya. keinginan saya sangat besar untuk kerja di BRI. tapi sayang ketemu KADIV atau pejabat saja belum malah gagal terus. hehehehehehehe. padahal sebagian catatan saya kemarin sudah di terapkan beberapa Bank Plat Merah. joint sama PEMDA DKI Fasilitas Publik. sedih juga sih padahal mau buat BRI saja. hehehehe malah kalah start. tapi tenang masih ada goresan untuk BRI kalau saya masuk. Amin. Mba divisi apa di BRI.

      Delete
    6. Selamat ya ritzka untuk kesempatan ke-2 nya...
      Pantang menyerah, tambah semangat dalam berusaha dan jangan lupa berdoa yaa...
      Saran apa yah yang bisa saya kasih. Kalo buat TOEFL saya juga terus terang bingung mau kasih ide apa. Kalau buat interview sdm, kamu persiapkan diri sebaik mungkin. Bisa baca tulisan saya ketika saya interview atau saat saya jadi pewawancara di blog ini. *PromosiTulisanSendiri*
      Yang utama kamu harus bisa menunjukkan keseriusan kamu untuk kerja di bri dan menunjukkan kalau kamu memang layak untuj di loloskan oleh para asesor.
      Gud luck ya rizka...

      Saya sebelumnya di Divisi Layanan Kantor Pusat BRI, kalau sekarang sudah mutasi ke Kantor Cabang Cimahi-Bandung. Kalau mau baca perjalanan kerja saya juga ada disini. *PromosiLagi*
      Hehe....

      Delete
  11. Aslm alkm... Berat yaa mbak pndidikn ppsx? Skrg tgs dmn?
    Salam kenal yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam, wr.wb.,
      Salam kenal juga ya, nana...
      Nggak berat kok na, kalau dijalani. Banyak serunya malah, dapat pengalaman berharga dan teman-teman yang sudah seperti keluarga. Gak nyesel kok ikutan PPS BRI.
      Sekarang saya tugas di BRI KC Cimahi-Bandung. Alhamdulillah sudah merasakan di kantor pusat dan di cabang.

      Delete
  12. Asswrwb... mantap... klo IPB sih... perjuangannya banyak... doakan y mbak saya IPB 41, PPS 114, skrg msh pendidikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam, wr.wb.,
      Saya juga ipb 41, mas. PS Hortikultura, dulu sy PPS angkatan 10.
      Sekarang ditempatkan di BRI kanca karawang, alhamdulillah sedang di amanatkan sbg manajer pemasaran.

      Delete
    2. Oia, sukses ya untuk program PPS nya. Semoga lancar dan dapet penempatan sesuai harapan. Aamiin...

      Delete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Assalaamualaikum mbak yayu wah sangat bermanfaat mbak pengalamanya makasih yaa

    ReplyDelete
  15. Assalamualaikum mbak wah sangat bermanfaat pengalamanya terimakasih mbak

    ReplyDelete
  16. mbak mau tnya dong, pas pendidikannya itu ngapain aja ya selain dikasih materi soal perbankan?
    bisa minta tlg ga mbak jelasin ini http://pusdiklat.bri.co.id/program-pendidikan1
    makasih mbak

    ReplyDelete
  17. Assalamualaikum mbk. Sy johan. Asal lombok. Kuliah di unibraw mlg. Wisuda 2014.setelah membaca kisah mbk ini sy jd tertarik utk ikt pps bri.. Jd sy mw tnya mbk utk thn 2015 apa ada rekrutmen bwt pps bri? Klo ada. biasax dibuka pas bln apa mbk?

    ReplyDelete
  18. Jika Anda yang sedang mencari pekerjaan, pasti akan menemui tahap psikotes dalam setiap rekrutmen perusahaan. Ingatlah karena psikotes mau tidak mau akan menyebabkan otak cukup lelah, beristirahatlah sehari sebelum Anda melaksanakan psikotes.
    Mau tahu bagaimana cara mengerjakan tes koran pauli atau kraepelin ?, temukan jawabannya pada link berikut.

    ReplyDelete

Jika berkenan tinggalin jejak yaa... Terimakasih sudah berkunjung... :)